Senin, Juni 17

Menlu Iran: AS tidak akan terhindar dari serangan jika Israel terus melakukan genosida di Gaza

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian telah memperingatkan Amerika Serikat bahwa jika rezim Israel terus melakukan kampanye genosida terhadap warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung, maka Washington “tidak akan terhindar dari serangan tersebut.”

Pernyataan tersebut disampaikan Amir-Abdollahian saat berpidato di pertemuan khusus Majelis Umum PBB pada Kamis.

“Saya katakan terus terang kepada negarawan Amerika yang kini menangani genosida di Palestina bahwa kami tidak menyambut perluasan perang di wilayah tersebut. Namun jika genosida di Gaza terus berlanjut, mereka tidak akan luput dari kebakaran.”

Diplomat Iran tersebut mendesak AS “untuk mengupayakan perdamaian dan keamanan, bukan perang terhadap manusia, anak-anak, dan perempuan.”

Daripada mengirimkan roket, tank, dan bom untuk digunakan melawan Gaza, kata menteri Iran, Washington harus berhenti mendukung genosida.

Amir-Abdollahian juga mengatakan AS mengawasi dan mendukung pembunuhan lebih dari 7.000 warga sipil dalam waktu kurang dari tiga minggu oleh rezim Israel di Gaza. Gedung Putih jelas membantu rezim tersebut secara militer, finansial dan politik, kata menteri tersebut.

“Genosida di Gaza harus segera dihentikan. Pengungsian paksa masyarakat Gaza harus segera dihentikan.”

Amir-Abdollahian juga mengatakan gerakan perlawanan Palestina Hamas mempunyai hak untuk membela diri, menekankan bahwa serangan besar-besaran terhadap rezim pendudukan adalah reaksi terhadap berlanjutnya pendudukan dan agresi rezim terhadap Palestina serta kejahatannya yang meluas. dalam beberapa bulan terakhir.

Namun, kata dia, AS dan beberapa negara Eropa menyebut rezim pendudukan dan penjahat perang sebagai entitas yang mempunyai hak untuk membela diri. “Tentu saja tidak mungkin mengubah posisi si pembunuh dan korban dengan menyalahgunakan ekspresi tertentu.”

“Menurut hukum internasional, serta ratusan resolusi yang disetujui oleh Majelis yang sama, seluruh tanah Palestina adalah tanah yang diduduki, dan oleh karena itu, rezim Israel diakui sebagai agresor dan penjajah,” kata diplomat Iran tersebut. .

Bangsa Palestina, seperti negara lain yang berada di bawah pendudukan, mempunyai “hak yang sah untuk melawan pendudukan dengan menggunakan semua metode yang tersedia, termasuk perjuangan bersenjata.”

“Oleh karena itu, upaya munafik baru-baru ini yang menyebut perjuangan bangsa Palestina melawan penjajah sebagai tindakan teroris tidak akan menyesatkan negara-negara bebas dan kebangkitan pikiran di seluruh dunia,” kata menteri Iran.

Amir-Abdollahian meminta komunitas internasional untuk mendorong pembebasan 6.000 warga Palestina di penjara-penjara Israel.

Pada tanggal 7 Oktober, Hamas melancarkan operasi terbesarnya melawan Israel selama bertahun-tahun dalam serangan mendadak, yang disebut Operasi Badai Al-Aqsa, sebagai tanggapan atas kejahatan intensif rezim pendudukan terhadap rakyat Palestina.

Sejak itu, Israel terus melakukan pemboman tanpa henti terhadap Gaza. Korban tewas di Gaza sejak dimulainya agresi Israel telah mencapai lebih dari 7.000 orang dan lebih dari 18.000 orang terluka.

Tel Aviv juga memblokir pasokan air, makanan, dan listrik ke Gaza, sehingga membuat wilayah yang terkepung itu mengalami krisis kemanusiaan.

[presstv]