Senin, Mei 20

Hizbullah mengatakan untuk tetap mendukung Gaza bahkan ‘jika tentara dunia menentangnya’

Gerakan perlawanan Lebanon Hizbullah tidak akan menyerah dalam mendukung Jalur Gaza bahkan jika tentara dari seluruh dunia bersatu melawan wilayah Palestina yang terkepung, kata seorang pejabat senior.

Sheikh Nabil Qaouk, wakil ketua dewan eksekutif Hizbullah, mengatakan pada hari Kamis bahwa operasi terbaru Hizbullah di dekat perbatasan telah membuktikan bahwa Gaza tidak sendirian.

Pejuang perlawanan di Yaman, Irak, Suriah, dan Lebanon, katanya, akan terus mendukung wilayah Palestina yang diblokade “dengan senjata dan darah mereka.”

Dia mengatakan meskipun musuh melakukan peningkatan kekuatan maritim, Hizbullah tidak mengabaikan tugas untuk mendukung Gaza. Jika seluruh armada tentara dunia berkumpul, sambil menambahkan, Hizbullah tidak akan berhenti mendukung Gaza, juga tidak akan berhenti melindungi negara Lebanon.

Pada hari Rabu, Hizbullah menargetkan barak Branit dan pos Israel lainnya yang menghadap kota Naqoura di Lebanon selatan. Pejuang perlawanan juga berhasil menargetkan tank tempur Israel di daerah Avivim, membunuh dan melukai sejumlah tentara di dalam kendaraan tempur lapis baja tersebut.

Israel telah membombardir Gaza sejak 7 Oktober, menyusul gerakan perlawanan Palestina, Hamas, yang melakukan Operasi Badai Al-Aqsa yang mengejutkan terhadap rezim pendudukan.

Gerakan perlawanan Lebanon memuji operasi Hamas, dengan mengatakan perlawanan bersenjata adalah satu-satunya cara untuk menghadapi Israel.

Hizbullah telah memperingatkan bahwa mereka akan bergabung dengan Hamas dan sekutunya dalam perang melawan Israel jika rezim tersebut meningkatkan agresinya terhadap Gaza dan jika pasukan militer asing melakukan intervensi untuk membantu rezim tersebut.

Wakil Sekretaris Jenderal Hizbullah Sheikh Naim Qassem juga menyatakan pada tanggal 24 Oktober bahwa gerakan Lebanon adalah inti dari kampanye perlawanan regional untuk mempertahankan Jalur Gaza dari penjajah.

[presstv]