Selasa, Mei 21

Eksklusif: Taipan minyak Irak yang tewas dalam serangan IRGC adalah orang penting Mossad di Erbil

Staf Situs Web TV Pers

Pada tengah malam hari Senin, Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran meluncurkan rentetan rudal ke pusat spionase agen mata-mata Israel Mossad di Kurdistan Irak, menghancurkannya sepenuhnya.

Di antara mereka yang tewas dalam operasi tersebut adalah Peshraw Majid Agha Dizayee, seorang taipan minyak multi-jutawan Kurdi yang memiliki hubungan dekat dengan Mossad dan memperoleh keuntungan dari ekspor ilegal minyak Irak ke rezim Tel Aviv.

Kehadiran Dizayee dan antek-anteknya di kompleks mata-mata di Erbil menunjukkan bahwa pertemuan yang sangat penting kemungkinan besar sedang berlangsung pada saat serangan terjadi, menurut sumber informasi.

Dizayee memimpin konglomerat Falcon Group, dengan kepentingan bisnis di bidang keamanan, minyak, gas, konstruksi dan pertanian, menurut media Kurdi.

Menariknya, situs web perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka “dengan senang hati memberikan layanan keamanan kepada banyak perusahaan minyak internasional,” menunjuk pada hubungan mendalam sang pendiri dengan aparat keamanan dan intelijen Kurdistan Irak, yang membawanya lebih dekat dengan Mossad.

Taipan Kurdi ini juga memimpin Empire World yang berkantor pusat di Erbil, sebuah perusahaan real estate yang berkembang pesat di balik beberapa gedung pencakar langit ikonik kota tersebut.

Meskipun fokus media arus utama sebagian besar tertuju pada kerajaan bisnis Dizayee yang luas dan kedekatannya dengan keluarga Barzani yang berkuasa di Kurdistan, kedekatannya dengan agen mata-mata Israel belakangan ini luput dari perhatian.

Situs web Press TV telah mendapatkan akses ke beberapa foto yang memperlihatkan koneksinya dengan Mossad dan bagaimana ia merupakan roda penggerak penting dalam operasi agen mata-mata Israel di Kurdistan Irak, yang terutama ditujukan terhadap Republik Islam Iran.

Dalam foto ini, Peshraw Majid Agha Dizayee (belakang – ketiga dari kanan) terlihat bersama Elan Nissim (belakang – keempat dari kanan), agen perekrutan Mossad di Kurdistan Irak, dan Hussein Yazdanpanah (depan – pertama dari kanan), Sekretaris Jenderal kelompok teroris Partai Kebebasan Kurdistan.

Elan Nissim, terlihat di sini membawa senapan, adalah pemimpin tim Tasa Elite yang terkenal kejam, sebuah perusahaan mata-mata yang berafiliasi dengan Mossad yang bertanggung jawab untuk melatih kelompok teroris dan merekrut agen di wilayah Asia Barat, termasuk Kurdistan Irak, untuk badan mata- mata Israel.

Hussein Yazdanpanah, dalam kelelahan militer, adalah Sekretaris Jenderal Partai Kebebasan Kurdistan, sebuah kelompok teroris yang ditakuti yang berbasis di Irak utara dan salah satu tentara bayaran utama Mossad di wilayah Kurdistan Irak, yang aktivitasnya mencakup membangun jaringan dan membimbing tim intelijen dan operasional untuk bertindak melawan keamanan Iran.

Peshraw Majid Agha Dizayee, bersama seorang Rabi Zionis, di sebuah acara untuk merayakan festival Yahudi Yom Kippur.

[presstv]