Selasa, Februari 27

Israel lebih lemah dari ‘jaring laba-laba’, sangat bergantung pada AS untuk keamanan: Hizbullah

Permohonan Israel kepada Amerika Serikat untuk memulangkan pemukim ilegal yang melarikan diri dari wilayah pendudukan di tengah perang Gaza menunjukkan bahwa rezim tersebut “lebih lemah dari jaring laba-laba,” kata seorang pejabat senior gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon.

Syekh Nabil Qaouk, wakil ketua dewan eksekutif Hizbullah, menyampaikan pernyataan tersebut saat prosesi pemakaman Wissam al-Tawil (Hajj Jawad), seorang komandan utama kelompok perlawanan yang dibunuh pada hari Senin dalam serangan Israel terhadap mobilnya di Lebanon selatan. .

“Jika Israel tidak lebih lemah dari rumah laba-laba, maka Israel tidak akan meminta AS dan negara-negara Barat untuk memulangkan pemukim ke pemukiman di utara, Israel tidak akan meminta PBB dan negara-negara besar dunia untuk menerapkan Resolusi Dewan Keamanan 1701, dan Israel tidak akan meminta Israel untuk melakukan hal yang sama. telah mendesak Amerika Serikat dan 20 negara lainnya untuk melindungi keselamatan pelayaran di Laut Merah,” katanya.

Qaouk juga mengutip angka-angka baru-baru ini yang dirilis oleh media Israel, yang mengatakan bahwa angka-angka tersebut menunjukkan bahwa 90 persen Zionis tidak percaya pada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, melainkan pada Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah yang mengatakan Israel “lebih lemah dari jaring laba-laba.”

“Israel telah gagal dan tidak ada lagi yang percaya kebohongan Netanyahu,” katanya.

Israel mengobarkan perang genosida di Jalur Gaza pada 7 Oktober setelah kelompok perlawanan Hamas Palestina melakukan Operasi Badai Al-Aqsa terhadap entitas perampas tersebut sebagai pembalasan atas kekejaman yang semakin intensif terhadap rakyat Palestina.

Namun, lebih dari tiga bulan setelah serangan, rezim Tel Aviv gagal mencapai tujuannya untuk “menghancurkan Hamas” dan menemukan tawanan Israel meskipun telah membunuh 23.210 warga Palestina, sebagian besar wanita dan anak-anak, dan melukai 59.167 lainnya.

Juga dalam sambutannya, pejabat Hizbullah menggambarkan Tawil sebagai seorang komandan pemberani yang berpartisipasi dalam perang melawan kelompok teroris Daesh Takfiri dan melatih ribuan pejuang yang ingin berperang melawan Israel.

“Dengan matinya Wissam al-Tawil, militer rezim pendudukan tidak akan terhindar dari serangan perlawanan dan pemukim tidak akan kembali ke pemukiman di utara. Kekalahan Israel tidak akan mendapat kompensasi,” katanya.

Ketegangan meningkat di perbatasan Lebanon antara pasukan Israel dan pejuang Hizbullah sejak awal perang Gaza. Pejuang Hizbullah telah menargetkan situs militer Israel sebagai solidaritas terhadap warga Palestina yang tertindas di Gaza yang terkepung.

[PressTV]