Selasa, April 23

Tentara Yaman melancarkan serangan balistik dan drone berskala besar di wilayah pendudukan untuk mendukung warga Palestina

Angkatan Bersenjata Yaman telah melancarkan serangan militer skala besar terhadap sasaran-sasaran Israel di wilayah pendudukan untuk mendukung rakyat Palestina selama perlawanan mereka selama berhari-hari melawan serangan entitas ilegal di Jalur Gaza yang terkepung.

Brigadir Jenderal Yahya Saree, juru bicara pasukan, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa tentara Yaman meluncurkan “sejumlah besar rudal balistik dan bersayap, dan sejumlah besar drone” ke berbagai sasaran di wilayah pendudukan.

Brigadir Jenderal Yahya Saree, juru bicara Angkatan Bersenjata Yaman, berbicara tentang serangan militer terhadap wilayah pendudukan pada 31 Oktober 2023. (Foto oleh al-Masirah)

“Angkatan Bersenjata Yaman mengkonfirmasi bahwa ini adalah operasi ketiga untuk mendukung saudara-saudara kita yang tertindas di Palestina,” kata Saree, seraya menambahkan, “Untuk hari ke-25, dunia menyaksikan apa yang terjadi di Palestina yang diduduki dan apa yang sedang terjadi di Jalur Gaza. dihadapkan pada agresi brutal Israel-Amerika, pembantaian setiap hari, genosida, kehancuran total, dan pengepungan yang menyesakkan.”

Juru bicara tersebut menggarisbawahi hak rakyat Palestina untuk membela diri dan mengatakan bahwa pendudukan Israel adalah entitas yang mengganggu stabilitas kawasan dan menyebarkan kekerasan.

“Kami menegaskan bahwa posisi rakyat Yaman terhadap masalah Palestina adalah tegas dan berprinsip, dan bahwa rakyat Palestina mempunyai hak penuh untuk membela diri dan memulihkan hak-hak mereka yang sah, dan bahwa hal-hal tersebut mengganggu kestabilan kawasan dan memperluas jangkauannya. Konflik adalah kegigihan entitas musuh Zionis dalam melakukan kejahatan,” kata Saree.

Perdana Menteri Pemerintahan Keselamatan Nasional Yaman pada hari Selasa juga mengumumkan peluncuran serangan pesawat tak berawak oleh gerakan perlawanan Ansarullah terhadap kota Eilat di selatan Israel sebagai “pembalasan” atas perang di Gaza.

Insiden tersebut memicu sirene serangan udara di resor wisata Laut Merah yang populer di Eilat dan membuat warga berlarian mencari perlindungan.

Militer Israel mengklaim bahwa mereka telah mengidentifikasi “intrusi pesawat musuh,” dan menembak jatuh “target udara” yang mendekat di luar wilayah udara wilayah pendudukan.

Israel melancarkan perang genosida di Jalur Gaza yang diblokade pada 7 Oktober setelah gerakan perlawanan Palestina Hamas melakukan Operasi Badai al-Aqsa terhadap entitas pendudukan.

Sejak dimulainya agresi, rezim tersebut telah melakukan kejahatan perang di Gaza, menewaskan sedikitnya 8.525 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dan melukai sekitar 21.048 lainnya.

Israel telah memberlakukan “pengepungan total” terhadap wilayah tersebut, memutus bahan bakar, listrik, makanan dan air bagi lebih dari dua juta warga Palestina yang tinggal di sana.

[presstv]