Selasa, April 23

Pemimpin Hamas Haniyeh mengatakan Israel membantai warga Palestina untuk menutupi kekalahan

Seorang pemimpin kelompok perlawanan Palestina Hamas mengatakan Israel melakukan pembantaian dalam perangnya di Gaza untuk menutupi kekalahan dan kerugiannya baru-baru ini.

Kepala biro politik Hamas Ismail Haniyeh, berbicara dalam pidato di televisi pada hari Rabu, mengatakan Israel “melakukan pembantaian biadab terhadap warga sipil tak bersenjata,” dan bersumpah bahwa “penjahat tidak akan menyelamatkan mereka dari kekalahan besar.”

Hamas melancarkan operasi mendadak ke wilayah pendudukan Israel bulan lalu sebagai tanggapan atas kekejaman yang dilakukan Israel.

Setelah itu, Israel melancarkan kampanye pengeboman intensif terhadap Jalur Gaza, yang sejauh ini telah menyebabkan 8.796 orang tewas, termasuk 3.648 anak-anak.

‘Pemboman Israel membunuh tawanan’

Haniyeh memperingatkan bahwa pembantaian Israel menyebabkan rezim tersebut kehilangan nyawa para tahanannya sendiri yang berada di bawah penembakan hebat di Gaza.

Dia mengatakan bahwa tawanan Israel yang ditahan di Jalur Gaza yang terkepung juga mengalami kematian dan kehancuran yang sama seperti yang dihadapi warga Palestina.

Hamas melaporkan bahwa puluhan warga Israel masih menjadi tawanan di bawah pemboman Israel. Dikatakan bahwa pemboman tersebut harus dihentikan untuk memungkinkan dilakukannya pembicaraan dengan rezim mengenai pertukaran tawanan.

‘Palestina kalahkan proyek Israel’

Haniyeh memuji ketangguhan warga Palestina dalam menghadapi pemboman Israel yang tiada henti, dengan mengatakan bahwa mereka telah menggagalkan proyek Zionis untuk mewujudkan Nakba (Bencana) baru dan pengungsian massal.

Haniyeh mengatakan bahwa menjelang operasi tanggal 7 Oktober, Hamas telah memperingatkan bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “dan [kabinet] fasisnya akan melanjutkan kebijakan kontroversial mereka.”

Pemimpin Hamas mengutip perluasan pemukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki serta meningkatnya kekerasan pemukim dan serangan terhadap masjid al-Aqsa di al-Quds sebagai contoh dari kebijakan tersebut.

Dia mengatakan kawasan tidak akan memiliki stabilitas selama hak kedaulatan dan kembalinya warga Palestina ke tanah airnya tidak terwujud.

Hanyieh juga memuji gerakan bersejarah pro-Palestina di panggung global dan menyerukan kepada seluruh masyarakat bebas di seluruh dunia untuk terus menekan para pengambil keputusan di negaranya agar meninggalkan sikap pro-Israel, yang menurutnya sama saja dengan mendukung genosida di Israel. Gaza.

Pesawat perang Israel, kapal angkatan laut dan artileri terus menggempur Gaza pada hari Rabu, menimbulkan lebih banyak korban jiwa pada penduduk sipil.

Korban jiwa warga sipil di Gaza dan kondisi kemanusiaan yang menyedihkan telah menimbulkan kekhawatiran besar di seluruh dunia karena makanan, bahan bakar, air minum dan obat-obatan semakin menipis.

[presstv]