Selasa, April 23

Ketua IRGC: Israel tidak bisa melawan Hamas; Gaza akan menjadi kuburannya jika terjadi serangan darat

Panglima Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan militer Israel tidak mampu berperang melawan pejuang gerakan perlawanan Hamas Palestina, dan memperingatkan bahwa Jalur Gaza akan mengubahnya menjadi kuburan pasukan rezim dalam invasi darat.

“Israel sejauh ini telah dikalahkan dalam semua serangan darat. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk melawan Hamas. [Pertempuran] darat adalah métier Hamas. Jika mereka (pasukan Israel) memilih pertempuran di darat, mereka akan ditelan dan Gaza akan berubah menjadi kuburan mereka,” kata Mayor Jenderal Hossein Salami pada sebuah upacara di kota Khorramabad, Iran barat, pada hari Sabtu.

Anggota Brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer perlawanan Hamas Palestina, berparade di Kota Gaza. (Foto file oleh DPA)

Dia melanjutkan dengan menyoroti bahwa rezim Tel Aviv menderita pukulan yang “luar biasa, belum pernah terjadi sebelumnya, mengejutkan dan menyengat” sebagai akibat dari Operasi Badai al-Aqsa yang diluncurkan oleh Hamas pada 7 Oktober.

“Reaksi hingar bingar dan gila dari Israel dan para sponsornya menunjukkan bahwa mereka bingung dan bingung, dan telah kehilangan keseimbangan mental,” tegas jenderal tersebut.

Dia menyatakan bahwa Amerika Serikat telah merencanakan rencana jahat terhadap negara-negara Muslim selama beberapa dekade, dan bertanya, “Apa gunanya kehadiran Zionis di jantung dunia Muslim?”

“Mereka (Zionis) mengincar wilayah Muslim yang tidak stabil. Kami tidak akan menyaksikan apa pun selain kelakuan buruk dan ketidakamanan selama hal itu ada di sini. Mereka memupuk ekstremisme dan radikalisme di tempat lain untuk menjerumuskan dunia Muslim ke dalam krisis,” kata Salami.

Ketua IRGC juga menggambarkan status quo di wilayah pendudukan Israel pada tahun 1948 sebagai sesuatu yang cukup buruk, dan menyatakan bahwa perjalanan para pejabat Eropa ke Tel Aviv adalah bagian dari upaya untuk memberikan kehidupan baru kepada rezim dan memikirkan cara untuk pulih dari kekalahan besar yang diderita. dari Palestina.

Salami kemudian mengecam AS, Inggris, Jerman dan sponsor Israel lainnya, dengan mengatakan bahwa mereka bersekongkol satu sama lain untuk memusnahkan anak-anak Palestina.

“Mereka harus menyadari bahwa Gaza akan berdiri dengan tangguh. Musuh pada akhirnya harus mundur dari wilayah tersebut dengan rasa malu seperti yang terjadi dalam semua perang sebelumnya,” kata kepala IRGC.

Rezim Israel telah melancarkan perang terhadap Gaza sejak 7 Oktober, ketika para pejuang gerakan perlawanan Hamas dan kelompok lain melancarkan operasi melawan entitas pendudukan sebagai tanggapan atas kejahatan yang semakin intensif terhadap rakyat Palestina.

Jumlah korban tewas di Gaza sejak dimulainya agresi Israel telah mencapai lebih dari 7.400 orang dan lebih dari 20.500 orang terluka.

Tel Aviv, sementara itu, mengancam akan melancarkan invasi darat terhadap wilayah pesisir tersebut.

Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi pada hari Jumat, menyerukan penerapan “gencatan senjata kemanusiaan” segera di Gaza.

Pemungutan suara di Majelis Umum terjadi setelah Dewan Keamanan PBB empat kali gagal mengambil tindakan karena Amerika Serikat berulang kali melakukan veto terhadap resolusi yang relevan.

Amerika Serikat dan negara-negara Barat pendukung Israel lainnya mendukung kejahatan pembunuhan yang dilakukan rezim tersebut di Gaza sebagai cara untuk “membela diri.”

[presstv]