Selasa, November 28

Israel yang pengecut terlalu lemah untuk memenangkan serangan darat di Gaza: Pejabat tinggi Hizbullah

Militer Israel tidak memiliki keberanian dan kemampuan tempur untuk menghadapi Hamas dan pasukan perlawanan lainnya di Gaza jika Tel Aviv memutuskan untuk melancarkan invasi darat ke wilayah yang terkepung, kata seorang pejabat tinggi gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon.

Wakil Sekretaris Jenderal Sheikh Naim Qassem menyampaikan pernyataan tersebut dalam pertemuan dengan Ebrahim Azizi, Wakil Ketua Komisi Keamanan Nasional dan Kebijakan Luar Negeri Parlemen Iran yang sedang berkunjung, di ibu kota Lebanon, Beirut pada hari Jumat.

Wakil Sekretaris Jenderal Hizbullah Sheikh Naim Qassem (kanan) bertemu dengan Wakil Ketua Komisi Keamanan Nasional dan Kebijakan Luar Negeri Parlemen Iran, Ebrahim Azizi, (tengah) yang sedang berkunjung di Beirut, Lebanon, pada 27 Oktober 2023.

Sheikh Qassem mengatakan Operasi Badai al-Aqsa yang dilancarkan Hamas pada 7 Oktober menimbulkan kekalahan besar dan telak bagi musuh Israel, dan telah tercatat dalam sejarah selamanya.

Operasi Badai al-Aqsa telah membedakan mereka yang mendukung Palestina dan mereka yang mendukung rezim pendudukan dan agresinya. Pertempuran yang sedang berlangsung telah membuktikan keberanian para pejuang perlawanan, dan mengungkap kebiadaban Israel, Amerika Serikat dan sekutu mereka, kata Sheikh Qassem.

“Musuh yang pengecut tidak bisa menang melalui pembantaian warga sipil, karena mereka terlalu lemah untuk bisa menang dalam pertempuran melawan pahlawan Palestina yang tangguh dan teguh.”

“Pemandangan di medan perang mencerminkan keragu-raguan dan ketakutan Israel terhadap pertempuran darat,” kata pejabat Hizbullah, menunjuk pada tekad kuat para pejuang perlawanan, tembakan roket yang terus berlanjut dari Gaza serta konfrontasi di perbatasan Lebanon.

Dia juga memperingatkan, “Amerika dan Israel tidak tahu hari apa yang akan menimpa mereka jika agresi terus berlanjut.”

Syekh Qassem juga menyampaikan terima kasih kepada Iran dan Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei karena memberikan dukungan gigih kepada front perlawanan.

Rezim Israel telah membombardir Gaza sejak 7 Oktober, ketika pejuang Hamas dan kelompok lain melancarkan operasi terhadap entitas pendudukan sebagai tanggapan atas kejahatan yang semakin intensif terhadap rakyat Palestina. Korban tewas di Gaza sejak itu telah mencapai lebih dari 7.650 orang dan lebih dari 20.500 orang terluka.

Tel Aviv, sementara itu, mengancam akan melancarkan invasi darat.

Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi pada hari Jumat, menyerukan penerapan “gencatan senjata kemanusiaan” segera di Gaza.

Pemungutan suara di Majelis Umum terjadi setelah Dewan Keamanan PBB empat kali gagal mengambil tindakan karena Amerika Serikat berulang kali melakukan veto terhadap resolusi yang relevan. Amerika Serikat dan negara-negara Barat pendukung Israel lainnya mendukung kejahatan pembunuhan yang dilakukan rezim tersebut di Gaza sebagai cara untuk “membela diri.”

[presstv]