Selasa, Mei 21

Ketua Hizbullah: ‘Semua pilihan’ ada di meja melawan Israel

Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah mengatakan bahwa semua opsi tersedia untuk melawan Israel, dan mendesak rezim Zionis untuk segera menghentikan agresinya terhadap warga Palestina di Gaza.

Berbicara dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Jumat, Nasrallah mengulangi bahwa Hizbullah siap menghadapi segala kemungkinan.

Pemimpin Hizbullah mengatakan siapa pun yang ingin mencegah perang regional, harus segera menghentikan agresi Israel terhadap warga Palestina di Jalur Gaza.

Dia memperingatkan bahwa ada kemungkinan realistis bahwa pertempuran di front Lebanon akan berubah menjadi “perang yang luas.”

“Anda, orang Amerika, bisa menghentikan agresi terhadap Gaza karena itu adalah agresi Anda. Siapapun yang ingin mencegah perang regional, dan saya sedang berbicara dengan Amerika, harus segera menghentikan agresi di Gaza,” kata Nasrallah.

“Anda, orang Amerika, tahu betul bahwa jika perang pecah di wilayah tersebut, ancaman Anda tidak akan ada gunanya, pertempuran dari udara juga tidak akan ada gunanya, dan pihak yang akan menanggung akibatnya adalah… kepentingan Anda, tentara Anda, dan armada Anda,” katanya.

Menyikapi penempatan kapal perang AS di wilayah tersebut, Nasrallah mengatakan Hizbullah tidak terintimidasi.

Nasrallah mengatakan Hizbullah siap bertindak melawan kapal angkatan laut AS di Laut Mediterania.

“Saya beritahu Anda dengan segala ketulusan, kami telah mempersiapkan dengan baik armada Anda, yang Anda mengancam kami,” katanya.

Dia mengatakan bahwa gerakan perlawanan Lebanon memasuki pertempuran melawan Israel pada tanggal 8 Oktober, sehari setelah gerakan perlawanan Palestina melancarkan serangan mendadak terhadap pasukan pendudukan Israel.

Nasrallah mengatakan baku tembak harian dengan pasukan Israel di sepanjang perbatasan Lebanon mungkin tampak sederhana namun sangat penting, dan menyebutnya sebagai hal yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak tahun 1948.

Nasrallah juga mengatakan operasi Hizbullah melawan Israel merupakan hal yang signifikan dan belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.

Pemimpin Hizbullah mengatakan bahwa 57 pejuang Hizbullah telah menjadi martir sejauh ini.

Nasrallah menyampaikan pernyataan tersebut dalam pidato pertamanya sejak serangan Israel di Jalur Gaza dimulai pada 7 Oktober.

AS ‘bertanggung jawab penuh’ atas perang di Gaza

Dia menyalahkan Amerika Serikat karena “sepenuhnya bertanggung jawab” atas agresi yang dilakukan rezim Israel terhadap warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung dan menyebut Israel hanyalah sebuah alat.

“Amerika sepenuhnya bertanggung jawab atas perang yang sedang berlangsung di Gaza dan rakyatnya, dan Israel hanyalah alat eksekusi,” kata Nasrallah, seraya menyebut konflik tersebut “menentukan.”

“Siapapun yang ingin mencegah perang regional – dan ini ditujukan kepada Amerika – harus segera menghentikan agresi di Gaza,” katanya.

Amerika Serikat “menghalangi gencatan senjata dan mengakhiri agresi,” ujarnya.

‘Operasi Badai Al-Aqsa 100% milik Palestina’

Nasrallah juga mengatakan, Operasi Badai Al-Aqsa dilakukan sepenuhnya oleh gerakan perlawanan Palestina.

“Operasi Besar Badai Al-Aqsa diputuskan dan dilaksanakan 100 persen warga Palestina,” ujarnya.

“Kerahasiaan mutlak inilah yang menjamin keberhasilan operasi Badai Al-Aqsa pada 7 Oktober,” tambah pemimpin gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon.

“Kami tidak merasa terganggu dengan penyembunyian rencana serangan 7 Oktober oleh Hamas,” katanya.

“Kondisi di Palestina dalam beberapa tahun terakhir sangat buruk, terutama dengan adanya rezim [Israel] yang ekstremis, bodoh, bodoh, dan biadab,” katanya.

“Operasi Badai Al-Aqsa menyebabkan gempa bumi di [Israel],” katanya.

“Hal ini memiliki dampak strategis dan eksistensial serta akan berdampak pada masa kini dan masa depan [Israel],” katanya.

Ia mengatakan, apa yang terjadi di Gaza menunjukkan kebodohan dan ketidakmampuan Israel karena yang dilakukannya adalah pembunuhan anak-anak dan perempuan.

‘Israel gagal mencapai prestasi militer apa pun’

Pemimpin Hizbullah menyebut Israel “lemah” dan mengatakan bahwa selama sebulan penuh, Israel tidak mampu mencatat satu pun pencapaian militer.

Nasrallah menyampaikan “belasungkawa dan selamat” kepada keluarga mereka yang tewas di Gaza dan Tepi Barat yang diduduki.

“Ini adalah pertarungan yang mulus pada tingkat kemanusiaan, etika, dan agama. Itu yang paling nyata, paling jujur, dan paling mulia,” ujarnya.

“Kekuatan kami yang sebenarnya terletak pada keyakinan kami yang teguh, keyakinan yang tak tergoyahkan, pengabdian dan komitmen kami terhadap tujuan ini,” kata pemimpin Hizbullah itu.

Nasrallah memulai pidatonya dengan memuji “para martir yang gugur” dari Hizbullah dan kelompok perlawanan lainnya yang memerangi Israel, serta warga sipil yang terbunuh.

“Saya memulai dengan menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga korban yang gugur di sini di Lebanon, dan pada saat yang sama kami mengucapkan selamat kepada Anda karena orang yang Anda cintai telah mendapat kehormatan menjadi martir,” katanya.

“Kita harus memberi hormat kepada… tangan Irak dan Yaman yang kuat dan berani yang kini terlibat dalam perang suci ini,” katanya.

“Pasti ada peristiwa besar yang akan mengguncang entitas perampas kekuasaan dan para pendukungnya di Washington dan London dan inilah saat operasi 7 Oktober yang diberkati itu terjadi.”

Awal pekan ini, seorang pejabat tinggi Hizbullah mengungkapkan pesan terbaru Amerika Serikat kepada gerakan perlawanan Lebanon, di mana Washington telah meminta kelompok tersebut untuk tidak terlibat konflik dengan rezim Israel.

“Pesan-pesan ini, yang disampaikan secara terpisah dan berulang-ulang, merupakan permohonan kolektif Amerika Serikat dan beberapa sekutunya, yang mendesak Hizbullah untuk menahan diri terlibat dalam pertempuran dengan rezim Zionis,” katanya.

Pejabat Hizbullah tersebut menyoroti bahwa tanggapan gerakannya “tegas,” menggarisbawahi independensi kelompok tersebut dan komitmen teguh terhadap agendanya sendiri.

Hizbullah telah memperingatkan bahwa mereka akan bergabung dengan kelompok perlawanan Palestina Hamas dan sekutunya dalam perang melawan Israel jika rezim tersebut meningkatkan agresinya terhadap Gaza dan jika pasukan militer asing turun tangan untuk membantu rezim Israel dalam pertempuran tersebut.

AS mengatakan mereka tidak ingin melihat perang ‘meluas ke Lebanon’

Amerika Serikat mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka tidak ingin melihat perang Israel di Gaza “meluas ke Lebanon,” setelah Nasrallah mengatakan “semua opsi” terbuka.

“Kami dan mitra kami sudah jelas: Hizbullah dan aktor lain – baik negara maupun non-negara – tidak boleh mencoba mengambil keuntungan dari konflik yang sedang berlangsung,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional.

Nasrallah mengatakan Amerika Serikat “sepenuhnya bertanggung jawab” atas agresi Israel yang sedang berlangsung.

Saat dimintai tanggapannya, juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan: “Kami tidak akan terlibat dalam perang kata-kata.”

“Amerika Serikat tidak menginginkan eskalasi atau perluasan konflik yang dibawa Hamas ke Israel,” kata juru bicara tersebut.

“Ini berpotensi menjadi perang yang lebih berdarah antara Israel dan Lebanon dibandingkan tahun 2006. Amerika Serikat tidak ingin konflik ini meluas ke Lebanon,” ujarnya.

[presstv]