Selasa, April 23

Raeisi: Tidak ada tatanan baru yang akan berlaku di wilayah ini sampai hak-hak Palestina ditegakkan

Presiden Iran Ebrahim Raeisi mengatakan tidak ada tatanan baru yang akan berlaku di wilayah tersebut sampai hak-hak rakyat Palestina ditegakkan.

Raeisi membuat pernyataan tersebut selama percakapan telepon dengan timpalannya dari Suriah Bashar al-Assad pada Rabu malam.

“Saat ini, semua orang yang secara terbuka menyatakan hubungannya dengan rezim Zionis dengan dalih membela hak-hak rakyat Palestina telah dipermalukan,” katanya.

“Telah terbukti kepada seluruh dunia bahwa rezim Zionis berada pada kondisi terlemahnya,” tambahnya.

Menurut Raeisi, Israel menderita pukulan selama Operasi Badai Al-Aqsa yang dilakukan gerakan perlawanan Hamas Palestina, yang menurutnya “belum pernah terjadi sebelumnya dalam 75 tahun sejarahnya.”

“Dalam beberapa hari terakhir, kabinet ekstrem rezim ini telah melanggar semua batasan keberanian dan rasa tidak tahu malu serta melakukan kejahatan besar,” tambahnya.

Pada hari Sabtu, Hamas melancarkan Operasi Badai Al-Aqsa, sebuah serangan mendadak, di wilayah pendudukan, dengan mengatakan bahwa ini adalah respons terhadap pelanggaran rezim di Masjid Al-Aqsa di al-Quds Timur yang diduduki.

Rezim Israel menanggapinya dengan melancarkan serangan mematikan di Jalur Gaza yang padat penduduknya, sejauh ini menewaskan sedikitnya 1.200 orang.

Otoritas Israel juga memerintahkan blokade total terhadap Gaza untuk mengkompensasi kerugian besar yang diderita selama Operasi Badai Al-Aqsa.

Presiden Iran juga menyerukan persatuan di antara semua negara Islam dan Arab serta seluruh masyarakat bebas di dunia untuk mengakhiri kekejaman Israel terhadap rakyat Palestina yang tidak bersalah.

Republik Islam, kata dia, berupaya menjalin koordinasi tersebut secepatnya dengan menghubungi para pemimpin negara-negara Islam.

Presiden Raeisi menyalahkan kemarahan rakyat Palestina atas serangan berulang-ulang yang dilakukan pasukan Israel dan pemukim terhadap Masjid al-Aqsa, pembunuhan sehari-hari terhadap warga Palestina, dan kebijakan ekstrem kabinet Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

“Saat ini, Zionis, bertentangan dengan semua perjanjian internasional, telah sepenuhnya mengepung Gaza dan memutus pasokan air, listrik, obat-obatan dan bahan bakar kepada masyarakat tertindas di wilayah ini, sementara para pendukung hak asasi manusia berusaha untuk melakukan perubahan. menggantikan posisi penindas dan tertindas melalui standar ganda mereka, yang menjadikan rezim Zionis arogan dan berujung pada berlanjutnya genosida terhadap warga Palestina.”

Sementara itu, Presiden Assad mengatakan kemenangan besar yang diraih gerakan perlawanan terhadap rezim Israel menunjukkan bahwa rezim tersebut jauh lebih lemah daripada yang terlihat.

“Saat ini, isu yang paling jelas di hadapan kita adalah bahwa semua negara Arab dan Islam harus menyepakati satu posisi yang jelas untuk mendukung hak-hak bangsa Palestina dan rakyat tertindas di Gaza,” katanya.

“Kita harus menggunakan segala upaya kita untuk mempercepat terciptanya konsensus dan kesatuan posisi dalam mendukung rakyat Palestina yang tertindas, karena setiap penundaan dalam hal ini akan menyebabkan rezim Zionis melakukan lebih banyak kejahatan terhadap rakyat tertindas di Palestina. Gaza dan Palestina,” tambahnya.

[presstv.ir]