Selasa, Mei 21

Iran memperingatkan adanya ‘bencana kemanusiaan’ di tengah serangan Israel di Gaza, dan mendesak PBB untuk segera mengambil tindakan

Menteri Luar Negeri Iran telah memperingatkan akan adanya “bencana kemanusiaan” di tengah agresi Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza yang terkepung, dan menyerukan kepada PBB untuk segera mengambil tindakan guna mencegah rezim pendudukan melakukan kejahatan dan pelanggaran hak asasi lebih lanjut terhadap warga Palestina.

Hossein Amir-Abdollahian menyampaikan kekhawatirannya dalam sebuah surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada hari Selasa ketika ia menunjuk pada perkembangan terkini di Palestina dan agresi rezim Israel selama puluhan tahun terhadap warga Palestina.

Amir-Abdollahian menyinggung penderitaan dan penderitaan rakyat Palestina di tangan entitas ilegal selama tujuh dekade terakhir, dan menyalahkan negara-negara Barat, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, atas situasi mengerikan di Palestina.

“Selama tujuh dekade terakhir, rezim Zionis pendudukan tanpa memberikan perhatian sedikit pun terhadap hukum dan norma hukum internasional, termasuk hukum humaniter internasional dan hak asasi manusia, dan menikmati dukungan penuh dari Amerika Serikat dan Barat. yang melindungi rezim ini dari segala tuduhan dan hukuman hukum, telah melakukan kejahatan perang paling keji, kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan genosida terhadap rakyat Palestina yang tertindas,” kata diplomat senior Iran dalam suratnya.

Amir-Abdollahian menunjuk Operasi Badai al-Aqsa yang dilakukan kelompok perlawanan Palestina terhadap Israel dan menggambarkan aksi militer pimpinan Hamas sebagai reaksi alami rakyat Palestina dalam membela hak-hak paling dasar mereka.

Menteri Luar Negeri Iran juga menggarisbawahi hak warga Palestina untuk membela diri melawan rezim pendudukan sesuai dengan Piagam PBB dan hukum internasional.

“Hak sah atas pertahanan adalah hak inheren yang secara jelas diakui dalam Piagam PBB dan hukum internasional,” tulis Amir-Abdollahian. “Bangsa Palestina, sebagai bangsa yang telah dirampas secara tidak adil hak fundamentalnya untuk menentukan nasibnya sendiri dan setiap saat rentan terhadap serangan dan pelanggaran hak asasi manusia dan martabat manusia, dengan tegas mempunyai hak untuk membela diri dan melawan pendudukan dan penjajahan. agresi.”

Dalam suratnya kepada Sekjen PBB, Amir-Abdollahian memperingatkan tentang pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga Palestina oleh rezim Zionis dalam pertempuran melawan Jalur Gaza dan meningkatkan kewaspadaan tentang bahaya membuat tanggul di sekitar wilayah pantai dengan memutus pasokan air dan bantuan kemanusiaan.

“Dengan meninjau tindakan tidak manusiawi dan ancaman terang-terangan yang dilakukan para pejabat Zionis dalam beberapa hari terakhir… Saya menganggap perlu untuk memperingatkan terjadinya bencana besar kemanusiaan di wilayah pendudukan Palestina dan menyoroti tanggung jawab PBB dan Sekjen PBB. untuk mendukung rakyat Palestina yang tertindas dan untuk mencegah rezim agresor melanjutkan kekerasan, pertumpahan darah dan kehancuran di Gaza,” katanya.

Amir-Abdollahian mencatat bahwa satu-satunya solusi terhadap masalah Palestina adalah mengakhiri pendudukan Israel, mengakui hak rakyat Palestina yang tertindas untuk menentukan nasibnya sendiri dan pembentukan negara Palestina merdeka dengan al-Quds sebagai ibu kotanya.

Para pejabat Israel telah memerintahkan blokade total terhadap Gaza untuk mengkompensasi kerugian besar yang diderita selama Operasi Badai Al-Aqsa yang diluncurkan oleh gerakan perlawanan Hamas pada hari Sabtu. Kelompok perlawanan di Jalur Gaza yang terkepung telah menembakkan lebih dari 5.000 roket ke wilayah pendudukan. Media Israel melaporkan bahwa lebih dari 1.000 pemukiman dan tentara telah terbunuh dan lebih banyak lagi yang terluka sebagai akibatnya.

Hamas mengatakan bahwa operasinya dilakukan sebagai respons terhadap pelanggaran Israel di Masjid al-Aqsa di al-Quds Timur yang diduduki dan meningkatnya kekerasan agresor.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan organisasi internasional telah mengkritik rezim Israel atas pemboman tanpa pandang bulu terhadap Gaza dan pengepungannya terhadap wilayah tersebut yang menyebabkan masyarakat tanpa air, listrik, dan pasokan dasar lainnya.

[presstv.ir]