Jumat, Desember 9

Ayatollah Khamenei: AS akan diusir dari Irak dan Suriah



Perwakilan dari kelompok politik, ilmiah dan budaya dari kalangan mahasiswa Iran berbicara dan bertukar pendapat dengan Pemimpin Revolusi Islam, Ayatollah Seyyed Ali Khamenei pada hari Minggu, 17 Mei 2020.

Pertemuan ini, yang diadakan setiap tahun pada bulan suci Ramadhan dan dihadiri ribuan siswa, kali ini berlangsung melalui konferensi video dalam rangka pencegahan penyebaran Coronavirus.

Setelah para siswa melontarkan berbagi pandangan dan pendapat mereka, Ayatollah Khamenei menyampaikan pernyataannya dengan menekankan bahwa Amerika akan diusir dari wilayah Irak dan Suriah, dan beliau menegaskan, “Tindakan AS selama ini telah menyebabkan pemerintah negara itu dibenci di sebagian besar wilayah. Dunia. Tindakan-tindakan ini termasuk menghasut perang, mendukung terorisme, mendukung penindasan, dan sejenisnya. Tentu saja, Amerika tidak bisa tinggal lama di Irak atau Suriah, dan mereka akan diusir. “

Dia juga menekankan bahwa solusi untuk masalah-masalah negara tersebut adalah pembentukan pemerintahan yang muda dan sah, dan berkata, “Pembentukan pemerintahan yang muda dan sah tidak berarti bahwa kepala administrasi harus berusia tiga puluh dua tahun. (di atas usia muda), itu berarti bahwa administrasi harus terdiri dari anggota yang antusias, energik, siap, yang pada usia semangat bekerja dan berjuang. “

Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam menyatakan bahwa seseorang tidak boleh berkompromi dengan mereka yang tidak menerima prinsip-prinsip Revolusi, mereka yang menciptakan keraguan dan mereka yang berpihak kepada musuh. Dia menyatakan, “Menciptakan keraguan adalah tulang punggung siasat musuh.”

Ayatollah Khamenei menekankan bahwa sebagian kebencian negara di kawasan terhadap AS berasal dari perilaku para pejabat AS saat ini, termasuk Presiden mereka (Donald Trump) dan Sekretaris Negara (Mike Pompeo) yang merendahkan, mengolok, tidak logis. Dia menyatakan, “Tentu saja, kebencian terhadap AS tidak terbatas pada ini. Tindakan jangka panjang AS, termasuk melakukan pembantaian dan berbagai kejahatan, menunjukkan ketidakadilan, mendukung terorisme, membantu pemerintahan diktator dan terkenal, tanpa syarat mendukung tindakan yang semakin menindas rezim Zionis, dan baru-baru ini, penanganan Coronavirus yang menyedihkan. Ya pandemi Coronavirus adalah alasan lain mengapa AS dibenci. “

Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam menyebut perang di Afghanistan, Irak dan Suriah sebagai alasan lain mengapa AS dibenci di seluruh dunia, “Amerika secara terbuka mengatakan bahwa mereka telah mengerahkan pasukan mereka di Suriah karena ada minyak di sana. Tentu saja, mereka tidak akan tinggal lama di Irak atau di Suriah. Mereka tentu harus meninggalkan negara-negara itu, dan mereka pasti akan diusir. “

Sumber: leader.ir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.